Home » Nasional » Kasus Wanita Tewas Dalam Mobil di Hotel Sheraton Media Masih Misteri

Kasus Wanita Tewas Dalam Mobil di Hotel Sheraton Media Masih Misteri

MALUKUPOS – Tewasnya seorang wanita berinisial IC (44) di dalam mobil yang terparkir di Hotel Sheraton Media, Sawah Besar, Jakarta Pusat pada Kamis (18/4/2019) masih menjadi misteri.

Pasalnya, hingga kini polisi belum menemukan titik terang kasus ini. Polisi belum dapat memastikan apakah kasus ini merupakan pembunuhan atau ada motif lain. “Belum bisa kami pastikan (motifnya),” ujar Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian Rishadi saat dihubungi, Sabtu (20/4/2019). Kronologi Korban diketahui baru saja pulang dari kantor dan memarkirkan mobil di basement hotel. Korban biasanya memarkirkan mobil setiap pukul 17.00 WIB dan tiba di rumah pada pukul 17.30 WIB. Lalu korban akan menggunakan ojek untuk pulang ke rumahnya. Namun, pada Kamis (18/4/2019) kemarin korban tak pulang tepat waktu seperti biasanya sehingga membuat keluarga khawatir.

“Kemarin itu suaminya bingung kok sampai pukul 17.30 belum datang dan ditelepon enggak aktif, di-WA pun enggak ada balasan. Akhirnya karena suami curiga atau feeling enggak enak, disusul lah ke parkiran di sini. Jadi suaminya datang (ke hotel) itu sekitar jam 18.50,” ujar Kanit Reskrim Polsek Sawah Besar AKP Ade Candra, Jumat (19/4/2019). Saat suami korban, Hengki, tiba di hotel, mobil IC sudah terparkir di basement seperti biasa. Namun, Hengki terkejut menemukan sang istri sudah tergeletak di kursi tengah. Polisi belum mengetahui penyebab tewasnya korban dan masih dalam proses visum. Periksa CCTV Polisi juga belum memperoleh banyak informasi meski sudah memeriksa beberapa saksi dan CCTV. “Terus rekaman CCTV pun minim, cuma ada di pintu masuk hotel, gerbang. Di rekaman itu juga kami lihat posisi pas datang sendiri,” ucap Ade.

Berdasarkan keterangan saksi, korban hanya datang sendiri ke hotel seperti hari biasanya untuk memarkirkan atau mengambil mobil. “Sekuriti yang kasih karcis pun melihat sendiri dia,” katanya. Selidiki cairan pembersih lantai Hal yang cukup janggal dari kasus ini adalah adanya porstex atau cairan pembersih lantai di sekitar mobil korban. Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian Rishadi menyebut polisi pun belum tahu apakah benda tersebut berhubungan dengan kematian korban atau hanya kebetulan. “Soal porstex (pembersih lantai) masih kami kembangkan. Apakah itu untuk menghilangkan nyawa atau bau,” kata Arie saat dikonfirmasi, Sabtu (20/4/2019).

Beberapa barang korban hilang Arie menuturkan, ada beberapa barang korban yang hilang seperti tas, telepon genggam, dan kunci mobil. Ia belum bisa memastikan, apakah tewasnya IC karena murni pembunuhan atau pencurian. “Belum bisa kami pastikan (motifnya),” ujarnya. Berdasarkan pemeriksaan terhadap suami korban, IC tak memiliki masalah dengan orang lain. Korban diketahui memiliki hubungan baik dengan orang lain. “Hanya memang korban ini parkir saja diparkiran hotel tersebut. Jadi bukan tinggal di sana, hanya parkirkan mobil di sana, setiap jam 17.00 pulang lalu jalan ke rumahnya,” kata Arie.

bekas cekik ditemukan di leher korban. Meski demikian, polisi belum bisa menyimpulkan bahwa IC merupakan korban pembunuhan lantaran masih menunggu hasil visum. “Pas olah TKP itu ada bekas kayak tekanan di leher, cuma kami tunggu dulu hasil visum yang nanti nyatain kan,” tutur Ade.(kompas/***)

Leave a Reply

x

Check Also

Pertamina jamin stabilitas harga BBM setelah serangan Iran ke Israel

Jakarta – Direktur Utama PT Pertamina Patra Niaga Riva Siahaan menjamin stabilitas harga bahan bakar ...