Home » Nasional » Perubahan Zaman, Pemikiran Marx Semakin Diminati
Junaidi, Mahasiswa Doktor Ilmu Komunikasi Universitas Sahid Jakarta

Perubahan Zaman, Pemikiran Marx Semakin Diminati

MALUKUPOS.COM – Banyak pihak menyebutkan bahwa Marxisme telah dianggap bangkrut tepat ketika Uni Soviet lenyap dan tembok Berlin dihancurkan, nyaris 2 dekade lalu. Namun kenyataannya, saat ini tepat ketika krisis global semakin parah, menjadi seorang Marxis kembali menjadi tren bahkan terkesan “seksi”. Benarkah demikian?

Pendapat ini juga tidak dapat dibantahkan. Bagaimana tidak, sejak beberapa tahun terakhir, pembahasan pemikiran maupun teori, penelitian Marxis untuk studi komunikasi kian menjamur. Beberapa media mainstream mengutip banyak hasil penelitian para ilmuan dari berbagai bidang, khususnya sosial budaya dan bahkan ilmuan teknologi.

Berikut beberapa kutipan dari media yang memaparkan hasil penelitian para ilmuan maupun tokoh – tokoh dari berbagai negara.

“Marx menjadi modis lagi,” kata Jorn Schutrumpf, kepala penerbit Berlin Dietz, yang menampilkan karya Marx dan kolaboratornya, Friedrich Engels. Penjualan telah meningkat tiga kali lipat – meskipun dari level yang cukup rendah – sejak 2005 dan telah melonjak sejak musim panas. […] Uskup Agung Canterbury, Rowan Williams, memberinya ulasan yang layak bulan lalu: ‘Marx dahulu kala mengamati cara di mana kapitalisme tak terkendali menjadi semacam mitologi, menganggap realitas, kekuasaan dan hak pilihan berasal dari hal-hal yang tidak memiliki kehidupan dalam dirinya sendiri . ‘Bahkan Paus telah memberikan kata-kata yang baik untuk ateis tua – memuji’ keterampilan analitisnya yang luar biasa”. (The Times, Krisis keuangan memberi modal tambahan pada tulisan Marx. 20 Oktober 2008)

Tidak ada yang mengklaim bahwa kita semua sekarang adalah Marxis, tetapi saya pikir lelaki tua itu pantas mendapat pujian karena memperhatikan bahwa ‘ini adalah ekonomi, bodoh’ dan bahwa banyak dari raksasa yang tampaknya mahatahu yang naik ke puncak komando ekonomi tidak sangat bodoh seperti benar-benar bodoh, didorong oleh keserakahan eksploitatif gila yang mengancam kita semua. Karya Marx bukanlah kitab suci, meskipun beberapa murid berusaha keras untuk menyajikannya seperti itu”(The Evening Standard, Was Marx Right All Along?. 30 Maret 2009).

“Karl Marx sudah kembali. Itu, setidaknya, adalah putusan penerbit dan toko buku di Jerman yang mengatakan bahwa karyanya terbang dari rak. ”(The Guardian, Booklovers Turn to Karl Marx as Financial Crisis Bites in Germany. 15 Oktober 2008).

“Para pembuat kebijakan yang berjuang untuk memahami rentetan kepanikan finansial, protes, dan penyakit lain yang melanda dunia sebaiknya mempelajari karya-karya seorang ekonom yang telah lama meninggal: Karl Marx. Semakin cepat mereka menyadari bahwa kita menghadapi krisis kapitalisme sekali seumur hidup, mereka akan semakin siap untuk mengelola jalan keluar darinya,” (Bloomberg Business Week, Beri Karl Marx Kesempatan untuk Menyelamatkan Ekonomi Dunia. 28 Agustus 2011).

”Majalah Time menampilkan Marx di sampulnya pada tanggal 2 Februari 2009, dan bertanya sehubungan dengan krisis: “Apa yang akan Marx pikirkan?” Dalam cerita sampul, Marx ditampilkan sebagai penyelamat kapitalisme dan dengan demikian dimutilasi hingga tidak bisa dikenali: “Rethinking Marx. Saat kita mencari cara untuk menyelamatkan kapitalisme, ada baiknya mempelajari kritik terbesar sistem,”(Majalah Time Europe, 2 Februari 2009)

Kliping – kliping sebagai berita ini, setidaknya menunjukkan bahwa dengan krisis kapitalisme global yang baru, kita tampaknya telah memasuki zaman Marxian yang baru. Bahwa tiba-tiba ada lonjakan minat pada karya Karl Marx. Dan ini merupakan indikasi dari berlanjutnya kapitalisme, konflik kelas, dan krisis. Pada saat yang sama, pers borjuis mencoba membatasi Marx dan membungkam teorinya dengan menafsirkan Marx sebagai penyelamat baru kapitalisme.

Dalam bukunya Christian Fuchs, dipaparkan bahwa kita harus ingat Marx bukan hanya seorang analis kapitalisme yang brilian, dia juga merupakan kritikus kapitalisme terkuat pada masanya.

Lebih jauh lagi, pada tahun 1977, Dallas Smythe menerbitkan artikel Seminar Komunikasi dengan judul Blindspot of Western Marxism (Smythe 1977), di mana ia menyatakan bahwa Marxisme Barat tidak memberikan perhatian yang cukup pada peran kompleks komunikasi dalam kapitalisme.

Dan setelah 35 tahun telah berlalu dan kebangkitan neoliberalisme mengakibatkan peralihan dari minat pada kelas sosial dan kapitalisme. Sebaliknya, menjadi mode untuk berbicara tentang globalisasi, postmodernisme, dan, dengan jatuhnya Komunisme, bahkan akhir sejarah. Intinya, Marxisme menjadi titik buta semua ilmu sosial. Akademisi Marxis terpinggirkan dan karir seorang akademisi muda semakin terancam untuk mengambil pendekatan Marxis secara eksplisit pada analisis sosial.

Minat yang menurun pada Marx dan Marxisme dipublikasikan dari penelitian para ilmuan (peneliti) yang menunjukkan jumlah artikel dalam Indeks Kutipan Ilmu Sosial yang memuat salah satu kata kunci Marx, Marxis, atau Marxisme dalam deskripsi topik artikel dan diterbitkan dalam lima periode waktu 1968- 1977, 1978-1987, 1988-1997, 1998-2007, 2008-2011.

Memilih periode ini memungkinkan seseorang untuk menentukan apakah telah ada perubahan sejak dimulainya krisis kapitalis baru pada tahun 2008 dan juga masuk akal karena pergolakan sosial pada tahun 1968 menandai jeda yang juga mengubah akademisi.

Kita dapat mengamati kontraksi yang jelas dari keluaran tentang artikel yang berfokus pada Marx dalam periode 1988-1997 (1716) dan 1998-2007 (1248). Mengingat peningkatan artikel yang diterbitkan sebelumnya, kontraksi ini bahkan lebih terasa.

Periode ini juga menjadi masa intensifikasi neoliberalisme, komodifikasi segala sesuatu (termasuk komunikasi layanan publik di banyak negara), dan peralihan kuat ke arah postmodernisme dan kulturalisme dalam ilmu-ilmu sosial.

Eagleton (2011) mencatat bahwa tidak pernah ada pemikir yang begitu dipercaya seperti Marx dan menunjukkan bahwa inti dari karya Marx bertentangan dengan prasangka umum tentang karyanya. Tetapi sejak dimulainya krisis kapitalis global pada tahun 2008, minat ilmiah yang cukup besar terhadap karya-karya Marx telah mengakar. Selain itu, Žižek (2010) berpendapat bahwa krisis ekonomi dunia baru-baru ini telah menghasilkan minat baru dalam kritik Marxian terhadap ekonomi politik. Dengan demikian, kedepannya pemikiran Marx akan terus digeluti para ilmuan maupun tokoh – tokoh. Jangan – jangan perubahan zaman ternyata selaras dengan pemikiran maupun teori Marx? (*)

Artikel ini merupakan opini penulis.

x

Check Also

Jenazah Mayor Purn Suwanda Dibawa Keluarganya Usai Identifikasi

Jenazah Mayor Purn Suwanda, korban kecelakaan pesawat di Jalan Lapangan Sunburst, BSD, Serpong, telah dibawa ...